Wednesday, April 20, 2016

Jangan Tertipu Wahai Pendakwah Muda!

Lama sudah laman ini bersawang...
Cukup padanlah dengan namanya laman sesawang...
                                                                                                                                      
Terlalu lama rasanya tangan ini tidak menekan kekunci-kekunci komputer ini....
Sedar tidak sedar sudah tamat satu semester pengajian saya di Institusi Pengajian Tinggi...

Maaflah kepada pembaca-pembaca yang sentiasa menjengah ke blog ini mengharap sesuatu buat dijadikan santapan rohani, namun hanya artikel-artikel lama yang menjadi santapan mata anda....

Berundur tak semestinya tewas,diam tak semestinya kosong....
Ilmu di dada harus dipenuhkan untuk berbakti kepada pertiwi...
"Aku lebih suka menjadi manusia biasa yang luar biasa daripada menjadi manusia luar biasa yang biasa."

Teringat ungkapan yang sering meniti di bibir saya kepada teman-teman...Puncanya,ramai yang melaungkan semangat berjihad,lantang bersuara apabila sensitiviti umat Islam dicabar namun, amalannya menghampakan....

Berapa ramai bangkit apabila isu kalimah Allah digunakan oleh orang bukan Islam tetapi,berapa ramai pula yang sering menyebut nama Allah?

Bukan salah bersuara untuk isu sebegini namun,amalan harus seiring dengan perkataan.Pepatah Inggeris pun ada mengatakan,
"Walk the talk!-Laksanakan apa yang kamu perkatakan!"
Bukankah Allah juga ada berfirman dalam Surah As-Saff ayat 2 dan 3,
"Wahai orang-orang yang beriman,mengapa kamu perkatakan apa yang tidak kamu perbuat?Amat besarlah kemurkaan Allah bagi mereka  yang memperkatakan apa yang  tidak mereka perbuat.." 
Tapi,umat Islam hari ini terutamanya di Malaysia silap,mereka bersemangat untuk menegakkan kalimah Allah di muka bumi namun,hubungan dengan Allah tidak dijaga...
Berapa ramai yang bangun untuk solat Subuh berjemaah di masjid?
Anda semua pasti maklum sendiri...

Saya menulis berdasarkan pengalaman saya di IPT dalam semester pertama..Apa yang saya lihat,semangat Islamik memang kuat mengakar dalam diri mereka,ia satu perkara yang bagus dan harus dibanggakan namun,apabila dikejut untuk solat Subuh,hanya beberapa orang sahaja yang 'kuat' untuk mengangkat selimut yang membaluti tubuh..

Bagaimana mahu berjuang andai selimut tidak mampu diangkat?
Bagaimana mahu berjuang andai mata tertutup rapat kala azan Subuh berkumandang?

Sedih...
Cukup bersemangat menentang,cukup lantang bersuara,namun amalan tidak seberapa...
‎"Sesungguhnya apabila aku menasihati kamu, bukanlah bererti akulah yg terbaik dalam kalangan kamu. Bukan juga yang paling soleh dalam kalangan kamu, kerana aku juga pernah melampaui batas untuk diri sendiri. Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna, nescaya tidak akan ada pendakwah. Maka akan sedikitlah orang yang memberi peringatan." [Hasan al-Basri]

Saya yang terdidik selama 5 tahun di persekitaran sekolah berasrama penuh berasa sangat kecewa dengan keadaan ini..
Apa taknya,saya sekarang menuntut dalam bidang agama,majoriti yang menuntut di IPT saya semuanya berasal dari sekolah-sekolah agama yang pastinya lebih faham dengan isu-isu seperti ini kerana mereka biasa terdidik dalam perkitaran yang solehah....

Pelbagai persoalan menelusuri serebrum otak saya..
Adakah ini ustaz dan ustazah yang akan mendidik anak-anak bangsa pada masa hadapan?
Macam mana didikan mereka mampu membentuk generasi Islamik yang sejati andai beginilah keadaannya?

Wahai pejuang-pejuang agama Allah sekalian!
Sekali kita menapak dalam bidang agama,kita akan menjadi tumpuan..
Semua mata melihat kita tatkala kita keluar kepada masyarakat...
Janganlah kita menjadi fitnah kepada agama ini...Disebabkan akhlak kita,kelakuan kita,bahasa kita,orang semakin jauh dari Islam...Seorang bekas paderi yang dulunya kuat berpegang teguh dengan ajaran Kristian,kini sudah menjadi seorang pendakwah bebas pernah mengungkapkan,
"Aku bersyukur mengenali Islam sebelum aku mengenali umat Islam.Andai aku mengenali umat Islam sebelum aku mengenali Islam,belum tentu agama yang aku anuti kini ialah Islam..."
  
Kadang-kadang,sesetengah pendakwah-pendakwah muda berasakan diri mereka sudah cukup dengan amalan mereka.Mereka berasakan mereka hebat dan sudah cukup bagus,hakikatnya mereka telah tertipu dengan bisikan syaitan.Sesungguhnya Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani pernah berkata,
"Janganlah tertipu dan kagum dengan ketaatanmu,tapi mintalah kepada Allah agar menerima ketaatamu...Takutlah sekiranya Allah membawamu ke jalan lain..."
                                                                                                                                 
"Setiap anak Adam itu pernah melakukan kesalahan dan sebaik-baik orang yang melakukan kesalahan ialah orang yang bertaubat." 

Bumi mana yang tidak ditimpa hujan,laut mana yang tidak bergelora...
Ayuhlah teman-teman seperjuanganku,kita kembali bangkit memperbaiki diri...
Mari denganku menegakkan kalimah Ilahi di muka bumi ini agar kebitaraan Islam bersinar kembali....
"Kehidupan ini adalah keyakinan dan perjuangan...Perjuangan seorang Mukmin Sejati tidak akan berakhir kecuali kedua-dua belah kakinya menginjak pintu syurga..." (Imam Ahmad Bin Hanbal)