Wednesday, April 20, 2016

Tidak tiba suatu hari....

Tidak tiba suatu hari melainkan 5 malaikat akan turun:


Di Mekah & berkata,"Ingatlah siapa yang meninggalkan kewajipan terhadap Allah,maka dia terlepas daripada rahmat Allah."


Di Madinah & berkata,"Ingatlah siapa yang meninggalkan sunnah Rasulullah S.A.W.,maka dia akan terlepas daripada syafaatnya."


Di Baitul Maqdis & berkata,"Ingatlah siapa yang makan harta haram,maka tidak akan diterima semua amalannya."

Di kubur kaum Muslimin & berkata,"Hai ahli kubur!Apakah yang kamu inginkan & apakah yang kamu sesalkan?"
Maka ahli kubur akan menjawab,"Kami menyesal kerana tidak dapat menambah amal & atas umur kami yang dahulu dibuang begitu sahaja.Dan kami berasa iri hati dengan orang yang selalu solat berjemaah,membaca Al-Quran,berselawat kepada Rasulullah S.A.W. & beristighfar sedangkan kami tidak dapat berbuat semua itu."

Di pasar kaum Muslimin & berkata,"Hai Manusia!Tenang-tenanglah!Sebab Allah
itu menentukan balasan hukuman,maka sesiapa yang takut dengan pembalasan hukuman Allah;harus segera memperbaiki dirinya & bertaubat daripada dosa-dosanya."

Liqa' Nuqaba' ke-3/2010



 

Persoalan Hati dan Jodoh.

Asslamualaikum w.m.t.
Dengan nama Allh yg Maha Pengasih lg Maha Penyayang....
Hajat di hati ingin mengupas persoalan ini pd 14 Februari yg lalu tp apakan daya,internet connection sy mengalami gangguan dan kajian sy juga masih belum tamat..Apa2pun,Alhamdulillah,hari ini sy berkesempatan utk menulis ttg persoalan hati dan jodoh..
Persoalan cinta tidak pernah lari dari kehidupan seseorg individu terutamanya insan yg bergelar remaja...
Cinta..
Satu perkataan yg meniti dari bibir ke bibir setiap insan tp adakah mereka benar-benar faham dan tahu pengertian cinta?Inilah persoalan yg ingin saya kupas...

Masyarakat hari ini menganggap bahawa bercinta perlu melalui sesi perkenalan,berpacaran dan barulah tiba di gerbang perkahwinan..Adakah benar persepsi ini menurut Islam?Mari sertai saya dalam kembara mengupas persoalan ini berdasarkan nas-nas Al-Quran dan As-Sunnah...Apa tunggu lagi?Ayuh kita mulakan perjalanan..


Setiap org ingin mencintai dan dicintai...Itu fitrah manusia yg dijadikan Allah..


"Katakanlah (Wahai Muhammad):Jika kamu menyintai Allah,maka ikutilah aku,nescaya Allah akan mengasihimu"
(Surah Ali-Imran 3:31)

Allah telah berfirman dalam ayat di atas bahawa sekiranya kita benar-benar cinta akan Allah,hendaklah kita mengikut jejak langkah Rasulullah S.A.W.Ini bermakna,cara bercinta menurut Islam pertamanya WAJIB mencintai Allah dgn mengikuti Rasulullah S.A.W.Ini bermakna,kita juga WAJIB mencintai Rasulullah S.A.W. kerana hanya dgn mencintai Rasulullah,barulah kita akan senang mengikut sunnah Rasullullah S.A.W.Itu syarat yg pertama..
Allah juga telah berfirman,

"Dan janganlah kamu MENDEKATI zina,Sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yg keji dan suatu jalan yg jahat(yg membawa kerosakan)"
(Surah Al-Isra' 17:32)

Syarat yg kedua,HARAM bagi kita MENDEKATI ZINA...
Allah melarang kita MENDEKATI ZINA apatah lagi melakukannya...
Persoalannya,apa yg MENDEKATKAN diri kita kepada zina?

Jawapannya mudah,Couple..
                   Memang tidak boleh disangkal lagi bercouple mendekatkan diri kita dengan zina..Mula-mula berkenal-kealan katanya..Dah lama-lama,mula keluar ayat-ayat bunga..Saat itu,semua dirasakan indah...Biarpun makan,tidak pernah berasa kenyang,biarpun mandi,tidak pernah basah..Tidur pun tak lena..Sehari tak berjumpa seolah-olah setahun tak jumpa...Hati tak keruan,fikiran kacau-bilau..Semuanya kerana dah jatuh cinta katanya..Dah lama-lama mulalah nak berdua-duaan..Tangan mula tidak menentu,pegang sana,pegang sini...Akhirnya,mulalah projek..Si jejaka minta atas alasan cintakannya,si gadis pula beri penuh rela..Katanya sebagai tanda cintakan si jejaka..Itulah episod percintaan sehari-hari dalam kehidupan hari ini...Adakah ini cinta?Jawapan saya tidak..Definisi cinta yang terlalu ruhi dan suci dicemarkan oleh golongan seperti ini...Ini bukan cinta teman-temanku...
                
                                Ada pula,golongan pendakwah muda ni mengHALALkan couple ni..Mereka tahu couple tu HARAM tp apabila mereka bercouple,tiba-tiba hukumya jadi HALAL..Pelik..Kadang-kadang,ada antara mereka yang melaungkan couple itu HARAM,tapi tiba-tiba hukumnya HALAL apabila mereka bercouple..Alasannya,ISLAMIC COUPLE..Alasannya,tidak pernah berjumpa..Sekadar chat dan main mesej sahaja..Kalau berjumpa pun,tidak berdua-duaan..Pasti akan diajak orang lain datang berteman..Mereka lupa zina hati yang mereka lakukan.. Mula-mula memanglah saling bertazkirah,lama-lama mulalah keluar ayat 'Ana uhibbuka(Saya cintakan awak)' atau 'Ana uhinnuka(Saya rindukan awak)'..Ceh,bahasa Arab,Islamik lah katakan...Mereka tidak sedar mereka mula MENDEKATI ZINA..

"Macam mana pulak tu,bukannya kami berjumpa pun..Macam mana pulak kami mendekati zina??"

Memanglah kamu tidak pernah berjumpa masalahnya betul ke kamu chat,main mesej semata-mata kerana Allah?Tidak bukan..Dalam 10 minit telefon,mungkin 1 minit je sesi bertazkirah..Selebihnya LAGHAH(Sia-sia)..Betul bukan?Tidak perlu dinafikan..Pengalaman benar-benar telah mengajar erti kehidupan..Itulah hakikat Cinta Si Pendakwah Muda..

           Nasihat saya,hentikanlah couple Wahai Pendakwah Muda..Kamu adalah aset Islam,jangan persia-siakan..Jangan terikut-ikut nafsu dan syaitan krn mereka sentiasa mencari cara MEGHALALKAN APA YANG HARAM...Saya nasihat kerana saya pun pernah buat..Apabila saya sedar,saya menangis teresak-esak mengenang kesilapan..Jadi,ambillah iktibar dpd sejarah lalu...Jangan jadi seperti saya..Clash sajalah..Cakap baik-baik dgn couple kamu dan jgn lupa ayat ini 'Reda Allah atau reda manusia yg kamu cari?'Jadi,fikir-fikirkanlah...

Jadi macam mana kita nak jauhi couple ni?

Mudah sahaja,mari kita fahami hakikat sebenar percintaan dan jodoh...

Dalam Islam,sebelum kita mencintai makhluk,kita WAJIB mencinta Sang Penciptanya..
Selepas itu,kita WAJIB mencintai kekasihNya..
Kemudian,ibubapa dan guru-guru kita..
Akhirnya,barulah orang lain..


                  Bagi saya,cinta kepada orang lain itu tidak wujud kecuali apabila tali perkahwinan telah diikat..Hanya selepas sah bergelar suami isteri,barulah cinta itu wujud...No Love Until Akad..Satu prinsip yang masih kuat mengakar dalam diri saya..Kerana itulah saya tidak pernah mengenal erti couple lagi..

Nak tahu tak kenapa saya masih boleh bertahan dengan tidak bercouple?
Nak,bagus,bagus,bagus..Terima kasih..Berikut ialah sebab mengapa saya tidak bercouple:

1.Couple hanya MEMBAZIR..

"Sesungguhnya orang yang membazir itu ialah saudara-saudara syaitan,sedang syaitan itu adalah makhluk yang sangat kufur terhadap tuhannya"
(Surah Al-Isra' 17:27)
Bagi saya,couple membazir masa,wang dan tenaga...Bila bercouple,kena jaga hati,ayat berbunga-bunga,beli hadiah,dating dan macam-macam lagi...Daripada saya habiskan wang untuk perempuan yang belum tentu jadi isteri saya,baik saya belanjakan untuk hal-hal  yang lebih berfaedah ataupun untuk keluarga saya.Lagi bagus...Bukankah membazir itu amalan yang dilarang oleh Allah?

2.Setiap orang ada jodoh masing-masing.

"Kalau jodoh tak kemana"
Begitulah sedikit sebanyak bait lagu Allahyarham Tan Sri P. Ramlee dan Allahyarhamah Saloma berjudul 'Kalau Jodoh Tak Ke Mana'.
Kalau difikir-fikirkan memang betul..Kita boleh lihat kepada realiti hari ini yang menyaksikan berapa ramai yang bercinta bagai nak rak,last-last tak berkahwin pun..Ada juga yang sampai ke gerbang perkahwinan tapi tak sampai 2 ke 3 tahun bercerai.Berapa ramai juga yang tidak pernah berkenalan,last2 kahwin..Bahagia pulak tu sampai ke anak cucu..Jodoh tu takkan ke mana-mana..Pi mai pi mai tang tu gak..So,buat apa nak couple?

3.Percaya dengan janji Allah.

"Wanita yang baik adalah untuk lelaki yang baik dan lelaki yang baik adalah untuk perempuan yang baik(pula)"
(Surah An-Nur 24:26)
Saya percaya bahawa kalau saya menjadi baik,Allah akan beri saya perempuan yang baik...Kalau Allah dah janji nak beri,mengapa perlu saya risau?Mengapa perlu saya bercouple?

4.Setiap benda itu diciptakan Allah berpasang-pasangan.

"Maha Suci Tuhan yang menciptakan makhluk-makluk berpasang-pasangan,sama ada yang ditumbuhkan oleh bumi,atau dari diri mereka,ataupun dari apa yang TIDAK MEREKA KETAHUI"
(Surah Yasin 36:36)
Allah dah jadikan setiap benda itu berpasang-pasangan..Ini bermakna kita juga ada pasangan kita masing-masing.Jadi,apa nak dirisaukan,masa akan menentukan segala-galanya...

"Habis macam mana pulak orang yang tak kahwin-kahwin sampai dia mati?Bukankah itu bermaksud dia tiada                     pasangan?"

Ahaha..Sabar dulu teman..Lupakah kita dunia ni sementara sahaja..Kalau tiada jodohnya di dunia,di akhirat sanalah,teman..Bidadari dan pelayan-pelayan sedang menunggu mereka..

"Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa (akan ditempatkan) di tempat tinggal yang aman sentosa(51)Iaitu di dalam beberapa taman syurga,degan mata air-mata air terpancar padanya(52)Mereka memakai pakaian dari kain sutera yang halus dan kain sutera tebal yang bersulam;(mereka duduk di tempat perhimpunan)sentiasa berhadap-hadapan (di atas pelamin masig-masing)(53)Demikianlah keadaannya;dan kami jadikan teman mereka bidadari yang putih melepak,lagi luas cantik matanya(54)"
(Surah Ad-Dukhan 44:51-54)

"Siapa pula bidadari-bidadari ni?"



Aha..Dalam buku Temasya Ke Syurga,Ibnu Qayyim Al-Jauziyah mendefinisikan bidadari itu adalah wanita-wanita suci yang menyejukkan mata,menyenangkan apabila dilihat & menenteramkan hati pemiliknya.Akhlaknya baik,penuh dengan cinta dan umurnya sebaya.Dalam Al-Quran Allah berfirman,
"Di dalam syurga itu terdapat bidadari-bidadari yang pandangannya tertumpu (kepada mereka semata-mata),yang tidak pernah disentuh sebelum mereka oleh manusia dan jin"
(Surah Ar-Rahman 55:56)
Nak tahu lagi pasal bidadari?Check link ni:http://rolasvolt.wordpress.com/2010/07/16/bidadari-surga-dan-wanita/
Lgpun,kalau kita belajar Biologi ataupun Sains,kita akan dapati kejadian manusia ini hanya akan berlaku dengan percantuman sperma dengan pasangannya ovum..Aha..Kan betul kita dijadikan berpasang-pasangan..Allah tidak pernah menipu kita..Kita sahaja selalu menipu diri kita sendiri...





5.Sabar itu manis.

"Maka,bersabarlah dengan kesabaran yang baik"
(Surah Al-Maa'rij 70:5)
Pasti awak semua setuju jika saya katakan semakin susah kita mendapat sesuatu itu,semakin puas apabila kita berhasil mendapatkannya..Setuju bukan?Saya bagi satu analogi,kita nak beli sesuatu,sebagai contoh kereta idaman..Kita pun kumpullah duit sedikit setiap bulan..Setelah beberapa tahun,cukuplah duit simpanan kita,mesti rasa syok kan?Kita bersabar dengan mengumpul duit dan kita tidak mencurinya..Itu  sebenarnya satu kejayaan yang amat puas..Begitu jugalah cinta..Kita sabar sahaja dulu sehinggalah kita berkahwin..Mesti hubungan kita dengan suami/isteri akan lebih bahagia..InsyaAllah,saya jamin itu(walaupun saya belum berkahwin)..

6.Pertama kali itu paling BEST.

"Tak payahlah korang couple.Nanti,bila korang dah kahwin nanti tak rasa best sangat.Aku dulu ni boleh kata selalu couple sebelum kahwin.Biasalah,chat,mesej,tengok movie,dating masa dulu-dulu..Sekarang bila aku dah kahwin,dah macam tak best je..Bila aku keluar dengan isteri aku macam aku buat masa couple dulu dah tak terasa ape dah..Ye lah,cuba korang bayangkan,bila buat benda tu semua yang dah selalu aku buat,mesti terkenang peristiwa dulu-dulu..Ingat pulak kat awek first aku..So,better korang tak payah couple lah..Korang kahwin baru buat(jangan salah faham..Dia bermaksud dating,tengok movie,lunch,dinner) dengan isteri..Masa tu,mesti rasa best sgt..Ye lah,selalunya the first is the best"

Begitulah sedikit sebanyak kata-kata senior saya..
Memang betul pun,selalunya,benda yang paling kita ingat adalah pengalaman pertama kita..Sebagai contoh,pertama kali kita menang kejohanan.Begitu juga dengan bercinta.Cinta yang pertama adalah untuk suami/isteri kita.Kita yang tak pernah bercinta mesti rasa best sangat..Secara tidak langsung,semakin hari,perasaan kita pada suami/isteri kita semakin kuat.Jadi,perlukah kita bercouple?

Tepuk dada,tanya iman..Fikir-fikirkanlah..
Sebelum menamatkan kembara kita,saya sertakan hadis nabi dan sedikit doa..

"Cintailah seseorang yang kamu cintai sekadarnya sahaja,kerana boleh jadi ia menjadi orang yang kamu benci suatu hari nanti.Bencilah seseorang yang kamu benci sekadarnya sahaja,kerana boleh jadi ia menjadi orang yang kamu cintai suatu hari nanti."
(Diriwayatkan oleh Tirmidzi (1997) dpd Abu Hurairah R.A.
*Lihat Shahih At-Tirmidzi karangan Al-Albani(1625)

Sedikit doa.

Wahai Tuhanku!Sesungguhnya aku memohon kepadaMu cintaMu dan cinta orang-orang yang mencintaiMu serta amal yang dapat membawa cintaku kepadaMu!
Wahai Tuhanku!Jadikanlah cintaMu lebih aku dambakan dari diriku,keluargaku dan air yang dingin.


Wahai Tuhan kami!Kurniakanlah kami isteri-isteri dan keturunan-keturunan yang yang menyejukkan mata dan jadikanlah kami pemimpin orang yang bertakwa..

Amin Ya Rabbal Alamin.

Yang baik itu datangnya dari Allah...Yang buruk itu hakikatnya dari Allah jua tetapi disebabkan kelemahan diri saya sendiri..Yang baik jadikan pedoman,yang buruk jadikan sempadan.
Wabillahitaufiq walhidayah,Wassalamualaikum W.M.T.
Wallahu A'lam..
Coretan kasih seorang insan...

Adilkah Allah?



Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lg Maha Penyayang..

Dalam kehidupan ini,terlalu banyak persoalan yang timbul dalam minda kita terutamanya bagi remaja yang mula mencari identiti diri..Ketika umur sebeginilah,kita mula mempersoalkan pelbagai perkara..
Tatkala umur sebeginilah kita mula mempersoalkan aspek2 kerohanian dan kebenaran dalam sesuatu tindakan..
Jangan terkejut jika saya katakan,di Malaysia sahaja,betapa ramai yang mula mengeluarkan persoalan-persoalan sebegini:

1.Di manakah keadilan Allah?
2.Apa bukti Allah itu Maha Adil?
3.Kalau betullah Allah itu Maha Adil,kenapa tidak diciptakan semua orang sama nasibnya?
4.Bagaimana pula orang yang dilahirkan dalam keluarga kafir jika hanya Islam agama yang benar?Adilkah Allah sekiranya diciptakan setiap orang lahir dalam keluarga yang berbeza agama?

Hah!Apa anda nak jawab ye?Fikir,jangan tak fikir...

Tapi sebelum itu,izinkan saya melontarkan jawapan dari sisi insan yang tidak sedalam mana ilmu agamanya..Boleh ye?Mohon dibetulkan andai ada yang tersilap...

Saya buat artikel ini dengan cara bermonolog sendiri..Harap anda semua fahamlah ye..

Allah Tidak Mengubah Melainkan Kita Berubah
"Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri." 
Surah Ar-Ra'd (ayat 11)

Dalam ayat ini,jelas Allah telah menerangkankan kpd kita bahawa Allah hanya akan mengubah nasib kita dengan syarat kita mahu mengubah keadaan kita..
Nak kaya,berjaya,pandai,bijak,pintar?
Senang je..Ubah cara hidup kita..
Usaha lebih gigih,tanpa mengira erti kegagalan..Selalunya,kegagalan itulah langkah kejayaan kita yang pertama..

"Habis,aku dah ubah gaya hidup aku,aku dah berusaha,berdoa tapi tak gak berjaya..Ape ko nak cakap?"

Sabar,kawanku..Jangan marah...Tenang dulu,biar saya terangkan...

UJIAN ORANG BERIMAN


Allah SWT. berfirman, "Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan (saja) mengatakan : "Kami telah beriman", sedang mereka tidak diuji lagi?"  (Al ‘Ankabuut Ayat 2)

Allah kurniakan kita sakit sebagai satu ujian daripadaNya,Allah kurniakan kita sihat jua satu ujian daripaNya..
Jangan ingat,apabila perkara buruk menimpa,ia sesuatu yang buruk..Dan perkara yang baik,tak semestinya baik..Mungkin sahaja *istidraj..Mungkin buruk pada lahiriahnya tapi tidak pada batiniahnya..Sebenarnya kita harus rasa gembira kerana Allah kurniakan ujian daripadaNya agar kita tidak hanyut dalam arus kebatilan dunia.Itu tandanya Allah sayang pada kita..

"Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. (yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan, “Innaa lillaahi wa innaa ilaihi raaji`uun” (Al-Baqarah ayat 155-156)

"Ok.Habis kenapa Allah tak ciptakan semuanya sama sahaja.Kekayaan,kemiskinan?Kenapa harus ada yang menderita dan ada pula hidup senang-lenang?"

Kawan,cuba rilek dulu dan dengar penjelasan saya..

Hidup Saling Melengkapi


Allah tidak menjadikan harta itu menjadi hakmilik mutlak individu.Pada harta orang kaya itu,ada hak untuk keluarganya,kaum-kerabatnya,fakir miskin,dan kepada sesiapa sahaja yang memerlukan pertolongan..Jangan diingat,harta itu hakmilik mereka..Oleh itu,Allah menetapkan pengurusan harta dengan zakat,derma,sedekah,hadiah dan lain-lain lagi.Untuk apa?Untuk mengeratkan hubungan antara yang kaya dgn yang miskin,untuk mereka saling melengkapi.Nampak tak hikmahnya kawanku? 

Malahan,semakin banyak harta mereka,semakin sukar untuk mereka melepasi titian sirat sebagaimana seorang sahabat Rasulullah S.A.W.,Abdul Rahman B. Auf yg disabdakan Rasulullah bahawa beliaulah orang terakhir dalam kalangan sahabat yg akan merentasi titian sirat..Bukan sebab kurang baik,bukan pula tamak harta,malahan sangat dermawan tapi kerana harta,beliaulah sahabat terakhir melalui titian sirat..

Kalau begitulah kisahnya,tidak Adilkah Allah menjadikan sang miskin susah di dunia tapi mudah di akhirat manakala sang berharta senang di dunia tapi susah di akhirat?Kalau begitulah tidak adil,saya rasa anda perlu berfikir semula..

"Fine.Habis tu,macam mana lak orang yang dilahirkan dalam keluarga yang kafir?Kan not fair sebab dia lahir-lahir dah kafir.Berbeza dengan kita yang sememangnya dilahirkan dalam Islam?"

Persoalan itu jangan susah-susah difikirkan.Mudah sahaja saya menjawabnya.

Kunci Kebenaran Adalah Usaha

Sebelum saya menjawab,biar saya beri satu analogi dahulu..Jawab ye kawanku.

Soalan saya:Ada seorang lelaki,rambutnya sangat panjang,sungguh tak   
                  kemas.Dia berhasrat untuk menjadikan rambutnya pendek dan
                  kelihatan kemas tapi dia tak pergi kedai gunting 
                  rambut atau meminta sesiapa sahaja membantunya 
                  menggunting rambut ataupun mencari gunting bagi 
                  membolehkannya menggunting sendiri.Persoalan saya,adakah 
                  rambutnya akan pendek jika dia tak berusaha mencari cara untuk
                  menjadikan rambutnya kelihatan kemas?

Jawapan awak:Mestilah tak..

Hahaha..Tahu pun,jadi awak sendiri mengakui bahawa hanya orang yang mencari dan berusaha baru menemui apa yang dihajatinya..

Jadi,orang yang lahir dalam keadaan kafir boleh sahaja menemui kebenaran Islam andai mereka berusaha mencari kebenaran.Hal ini terbukti apabila ramai paderi yang melakukan perbandingan agama akhirnya memeluk agama Islam setelah berusaha mencari kebenaran.
Malahan di Amerika,10 000 org memeluk Islam setiap tahun.10 000 bukan satu angka yang kecil,ia jumlah yang besar.Jadi,tentang org yang lahir dalam keluarga kafir bukanlah satu isu yang boleh diperbesarkan kerana kalau mereka mencari,mereka akan dapat melihat keindahan Islam itu.

Berbeza pula dengan orang Muslim yang sememangnya dilahirkan Islam hari ini.Kadang-kadang kalau kita perhatikan,orang yang baru beberapa bulan memeluk Islam lagi mengetahui banyak perkara mengenai Islam berbanding orang Muslim yang memang dari kecil dia beragama Islam.
Kenapa ye?
Sebab mereka memeluk Islam atas pilihan mereka sendiri bukan atas warisan.Islam mereka pada hati dan amalan mereka,berbeza yang memang sedia ada muslim,Islam hanya pada nama dan I/C.Jadi,tak adilkah Allah ciptakan orang yang lahir dalam keluarga kafir sedangkan mereka mampu menemui kebenaran Islam,sama peluangnya dengan orang yang sedia ada Islamnya dengan syarat mereka BERUSAHA.

Rasanya sampai di sini sahajalah tinta saya bersuara.Yang kurang,harap diampunkan..
Hakikatnya,yang baik itu datangnya dari Allah,yang buruk itu ju datangnya dari Allah tetapi disebabkan kelemahan dan kedhaifan diri saya sendiri..

Moga kita sentiasa dalam naunganNya.Sekian,wabillahi taufiq walhidayah,Wassalamualaikum W.M.T.
Wallahu A'lam..
Glosari
istidraj-Nikmat yg dikurniakan Allah utk menambah kesesatan kepada seseorang

Jangan Tertipu Wahai Pendakwah Muda!

Lama sudah laman ini bersawang...
Cukup padanlah dengan namanya laman sesawang...
                                                                                                                                      
Terlalu lama rasanya tangan ini tidak menekan kekunci-kekunci komputer ini....
Sedar tidak sedar sudah tamat satu semester pengajian saya di Institusi Pengajian Tinggi...

Maaflah kepada pembaca-pembaca yang sentiasa menjengah ke blog ini mengharap sesuatu buat dijadikan santapan rohani, namun hanya artikel-artikel lama yang menjadi santapan mata anda....

Berundur tak semestinya tewas,diam tak semestinya kosong....
Ilmu di dada harus dipenuhkan untuk berbakti kepada pertiwi...
"Aku lebih suka menjadi manusia biasa yang luar biasa daripada menjadi manusia luar biasa yang biasa."

Teringat ungkapan yang sering meniti di bibir saya kepada teman-teman...Puncanya,ramai yang melaungkan semangat berjihad,lantang bersuara apabila sensitiviti umat Islam dicabar namun, amalannya menghampakan....

Berapa ramai bangkit apabila isu kalimah Allah digunakan oleh orang bukan Islam tetapi,berapa ramai pula yang sering menyebut nama Allah?

Bukan salah bersuara untuk isu sebegini namun,amalan harus seiring dengan perkataan.Pepatah Inggeris pun ada mengatakan,
"Walk the talk!-Laksanakan apa yang kamu perkatakan!"
Bukankah Allah juga ada berfirman dalam Surah As-Saff ayat 2 dan 3,
"Wahai orang-orang yang beriman,mengapa kamu perkatakan apa yang tidak kamu perbuat?Amat besarlah kemurkaan Allah bagi mereka  yang memperkatakan apa yang  tidak mereka perbuat.." 
Tapi,umat Islam hari ini terutamanya di Malaysia silap,mereka bersemangat untuk menegakkan kalimah Allah di muka bumi namun,hubungan dengan Allah tidak dijaga...
Berapa ramai yang bangun untuk solat Subuh berjemaah di masjid?
Anda semua pasti maklum sendiri...

Saya menulis berdasarkan pengalaman saya di IPT dalam semester pertama..Apa yang saya lihat,semangat Islamik memang kuat mengakar dalam diri mereka,ia satu perkara yang bagus dan harus dibanggakan namun,apabila dikejut untuk solat Subuh,hanya beberapa orang sahaja yang 'kuat' untuk mengangkat selimut yang membaluti tubuh..

Bagaimana mahu berjuang andai selimut tidak mampu diangkat?
Bagaimana mahu berjuang andai mata tertutup rapat kala azan Subuh berkumandang?

Sedih...
Cukup bersemangat menentang,cukup lantang bersuara,namun amalan tidak seberapa...
‎"Sesungguhnya apabila aku menasihati kamu, bukanlah bererti akulah yg terbaik dalam kalangan kamu. Bukan juga yang paling soleh dalam kalangan kamu, kerana aku juga pernah melampaui batas untuk diri sendiri. Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna, nescaya tidak akan ada pendakwah. Maka akan sedikitlah orang yang memberi peringatan." [Hasan al-Basri]

Saya yang terdidik selama 5 tahun di persekitaran sekolah berasrama penuh berasa sangat kecewa dengan keadaan ini..
Apa taknya,saya sekarang menuntut dalam bidang agama,majoriti yang menuntut di IPT saya semuanya berasal dari sekolah-sekolah agama yang pastinya lebih faham dengan isu-isu seperti ini kerana mereka biasa terdidik dalam perkitaran yang solehah....

Pelbagai persoalan menelusuri serebrum otak saya..
Adakah ini ustaz dan ustazah yang akan mendidik anak-anak bangsa pada masa hadapan?
Macam mana didikan mereka mampu membentuk generasi Islamik yang sejati andai beginilah keadaannya?

Wahai pejuang-pejuang agama Allah sekalian!
Sekali kita menapak dalam bidang agama,kita akan menjadi tumpuan..
Semua mata melihat kita tatkala kita keluar kepada masyarakat...
Janganlah kita menjadi fitnah kepada agama ini...Disebabkan akhlak kita,kelakuan kita,bahasa kita,orang semakin jauh dari Islam...Seorang bekas paderi yang dulunya kuat berpegang teguh dengan ajaran Kristian,kini sudah menjadi seorang pendakwah bebas pernah mengungkapkan,
"Aku bersyukur mengenali Islam sebelum aku mengenali umat Islam.Andai aku mengenali umat Islam sebelum aku mengenali Islam,belum tentu agama yang aku anuti kini ialah Islam..."
  
Kadang-kadang,sesetengah pendakwah-pendakwah muda berasakan diri mereka sudah cukup dengan amalan mereka.Mereka berasakan mereka hebat dan sudah cukup bagus,hakikatnya mereka telah tertipu dengan bisikan syaitan.Sesungguhnya Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani pernah berkata,
"Janganlah tertipu dan kagum dengan ketaatanmu,tapi mintalah kepada Allah agar menerima ketaatamu...Takutlah sekiranya Allah membawamu ke jalan lain..."
                                                                                                                                 
"Setiap anak Adam itu pernah melakukan kesalahan dan sebaik-baik orang yang melakukan kesalahan ialah orang yang bertaubat." 

Bumi mana yang tidak ditimpa hujan,laut mana yang tidak bergelora...
Ayuhlah teman-teman seperjuanganku,kita kembali bangkit memperbaiki diri...
Mari denganku menegakkan kalimah Ilahi di muka bumi ini agar kebitaraan Islam bersinar kembali....
"Kehidupan ini adalah keyakinan dan perjuangan...Perjuangan seorang Mukmin Sejati tidak akan berakhir kecuali kedua-dua belah kakinya menginjak pintu syurga..." (Imam Ahmad Bin Hanbal)

Antara FAHAM dan TAHU

"Sesiapa yang Allah berkehendakkan baginya kebaikan, Allah akan memberikan kepadanya kefahaman dalam agama."
(Hadis)

Seringkali hadis ini dibacakan kepada saya namun baru beberapa hari kebelakangan ini menyedari betapa mendalamnya maksud hadis ini dalam kehidupan seorang insan...

Tak tahulah, mungkin kerana sudah terlalu kerap dengar sehingga lupa mengambil pengajaran...

Bagaimana Kita Melihat?

Begitu banyak perkara yang berlaku dalam kehidupan kita...
Pelbagai ujian datang menjengah biarpun tidak pernah walaupun sekali kehadirannya diundang...
Terasa lemah menguasai diri, terasa kesedihan mencengkam jiwa..
Mengapa dibiarkan lara menguasai sukma pabila punya pilihan untuk bergembira?




Hidup ini adalah bagaimana kita membuat pilihan...
Bagaimana cara kita melihat sesuatu....




Andai kita memilih untuk melihat dari sudut yang negatif,maka negatiflah ia..
Andai kita memilih untuk melihat dari sudut yang positif,maka positiflah ia...

Bukankah Nabi Muhammad S.A.W. pernah bersabda dalam sebuah hadis Qudsi?

"Sesungguhnya Aku(Allah) pada pandangan hamba-hambaKu"


Asy-Syahid Imam Hassan Al-Banna juga pernah berkata,

"Andai jiwa manusia itu istiqamah dan bersih, maka segala yang lahir darinya indah & jernih" 


Kita lupa bukan semua yang kita suka itu suatu kebaikan bagi kita...
Dan sesuatu yang kita benci itu suatu keburukan bagi kita...
Lupakah kita pada firman Allah S.W.T. dalam Surah Al-Baqarah ayat 216,

"...Dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu sedangkan perkara itu baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu sedangkan ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah) Allah jualah yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya."


Satu analogi mudah saya bawakan kepada sahabat-sahabat seakidah,muslimin & muslimat...
Memandangkan keputusan peperiksaan baru sahaja diumumkan, saya ingin menjadikan keputusan peperiksaan itu sebagai contoh mudah..


Pastinya senyuman indah terukir di wajah sahabat-sahabat yang mendapat keputusan yang baik,apatah lagi keputusannya begitu cemerlang..Kalau orang putih cakap, golongan ni merupakan golongan yang "pass with flying colours".Betapa indahnya bahasa dalam meggambarkan betapa hebatnya keputusan mereka.

Berbeza pula keadaannya dengan sahabat-sahabat yang bukannya tidak bijak namun kurang bernasib baik.Pastinya kesedihan menghiasi kamar jiwanya meskipun wajahnya kelihatan bergembira.Luka di luar semua orang nampak,namun luka di dalam,siapa yang tahu?

Kadang-kadang,ada segelintir golongan yang kurang bernasib baik ini terlalu berfikiran negatif sehingga menyebabkan dirinya berputus asa dan menyerah kalah.Saya pasti akan hal itu kerana saya pun manusia,pernah mengalami pengalaman sebegitu.Namun,mari kita fikirkan semula.

"Kenapa kita perlu bersedih sedangkan kita boleh bergembira?Bukankah perkara itu telah pun berlalu.Lebih baik kita memperbaiki diri & berfikir jauh ke hadapan supaya kita tidak mengulangi lagi kesilapan yang sama."  


Membuang masa sekiranya minda kita asyik tertumpu kepada perkara yang telah berlalu tanpa mengambil ibrah(pengajaran) daripada peristiwa tersebut.Sejarah bukanlah untuk dibangga-banggakan,bukan juga untuk dikesalkan namun sebagai satu cetusan minda agar segala yang baik dijadikan panduan & segala yang buruk dijadikan pengajaran supaya tidak terus-menerus dilakukan.

Jangan kita lupa bukan semua orang dikurniakan anugerah oleh Allah berupa ujian.Kita patut bersyukur kerana Ujian itu suatu Anugerah bukannya satu Penghinaan.Kenapa pula saya katakan ujian ini satu anugerah?
Jom kita lihat dengan mata hati!

Ujian ini satu anugerah kerana:



1.Allah S.W.T. mahu kita menjadi lebih baik.

“Barang siapa yang dikehendaki Allah menjadi orang yang baik maka dia akan diberi-Nya cubaan.” (H.R.Bukhari)




2.Allah S.W.T. ingin menghadiahkan pahala ganjarannya atas nikmat sabar & redha.

“Sesungguhnya besarnya pahala itu tergantung pada besarnya cubaan. Sesungguhnya apabila Allah Ta’ala itu mencintai suatu kaum maka Dia mengujinya. Barang siapa yang rela menerimanya, dia mendapat keredhaan Allah, dan barang siapa yang murka, maka dia pun mendapat kemurkaan Allah” (H.R.Tirmidzi)




3.Allah S.W.T ingin menghapuskan dosa baginya.


“Seorang muslim yang ditimpa penderitaan, kegundahan, kesedihan, kesakitan, gangguan, dan kerisauan, bahkan hanya terkena duri sekalipun, semuanya itu merupakan kafarat (penebus) dari dosa-dosanya (H.R. Bukhari dan Muslim)


Dan mari kita lihat pula beberapa perkara:-

1.Sebagai seorang mukmin, kita kena yakin bahawa segala yang berlaku pasti ada hikmahnya yang tersembunyi.Cuma minda kita belum mampu menduga apakah hikmah di sebaliknya.Saya bagi situasi bagi memudahkan kita semua untuk faham. 

          Kadang-kadang kita marah ditegur mahupun dinasihatkan oleh sahabat-sahabat kita.Hakikatnya kita patut bersyukur dan bergembira kerana ada orang sudi menasihatkan kita di saat orang lain hanya membisu melihat kesalahan kita.Cuba kita fikir,andai sahabat kita tidak menegur kita, sampai bila-bila pun kita akan berulang kali melakukan kesalahan yang sama.

Seorang cerdik pandai pernah berkata,

"Bersyukurlah kepada orang yang menyakitkan kamu kerana ia menambahkan kamu."


 Pepatah Inggeris pun ada menyebutkan,

"No pain,no gain!" 


Dan dalam Islam sendiri ada mengajarkan,

 "Mujahadah itu pahit kerana syurga itu manis."


2.Cuba kita melihat pula dari sudut Sains itu sendiri..


      Rainbow formation.png


Pelangi dihasilkan apabila cahaya terbias melalui titik air di udara. Sebab itulah pelangi selalu dapat dilihat selepas hujan. Ia berbentuk melengkung (bulat) kerana titisan air di udara berbentuk bulat/sfera. Namun biasanya bahagian bawah pelangi itu "terlindung" oleh bumi. Fenomena pelangi ini juga boleh dilihat dengan membelakangi matahari dan menyembur air pada hari yang cerah.




Hakikatnya,pelangi yang indah takkan mampu dilihat andai tiadanya hujan menimpa bumi.Begitu juga kehidupan kita.Kehidupan ini pastinya hambar sekiranya kita hanya mampu merasai emosi gembira tanpa wujudnya kesedihan.Hidup ini pasti dirasakan indah andai sesekali tangisan hadir melembutkan jiwa.Saat itu,barulah kita akan mula berfikir dan menghargai kehidupan kita.Yang penting,kita kena sentiasa bersangka baik pada Allah dan melihat segala yag berlaku dari sudut yang positif.

3.Dalam Islam,kita belajar untuk redha dan bersangka baik.Kita sedar diri kita ini cuma seorang hamba yang layak untuk diuji keimanannya;adakah benar kita ini seorang yang benar-benar beriman ataupun sekadar berpura-pura.Allah S.W.T. telah bersabda dalam Surah Al-Mulk ayat ke 2,

"Dialah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu:siapakah di antara kamu yang lebih baik amlnya;dan Ia Maha Kuasa(membalas amal kamu),lagi Maha Pengampun,(bagi orang-orang yang bertaubat);


4.Sedangkan para nabi & rasul yang dijanjikan syurga pun diuji dengan ujian sebegitu dahsyat, mengapa pula kita sebagai insan biasa yang tidak lari daripada melakukan dosa tidak diuji?
Allah S.W.T. telah berfirman dalam surah Al-Baqarah ayat 214,

"Adakah patut kamu menyangka bahawa kamu akan masuk syurga,padahal belum sampai kepada kamu (ujian & cubaan) seperti yang telah berlaku kepada orang-orang yang terdahulu daripada kamu?Mereka telah ditimpa kepapaan (kemusnahan harta benda) dan serangan penyakit,serta digoncangkan (oleh ancaman bahaya musuh),sehinggalah berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman besertanya: "Bilakah (datangnya) pertolongan Allah?" Ketahuilah, sesugguhnya pertolongan Allah itu dekat (asalkan kamu bersabar dan berpegang teguh kepada ugama Allah)."


5.Dunia ini penjara bagi orang mukmin.Maka,sudah tentulah kita akan disajikan pelbagai perkara yang menyedihkan.Rasulullah S.A.W. telah bersabda,

"Dunia ini penjara bagi orang mukmin dan syurga bagi orang kafir." 


6.Tapi,yang paling penting ialah cara kita melihat sesuatu.Sebagai contoh,saya berikan analogi 2 watak yang berbeza namun menerima musibah yang sama berupa kecurian harta.Saya berikan namanya A & B.

A : Tak guna betul punya pencuri. Habis handset aku yang baru dibeli hilang dalam sekelip mata.Siaplah kalau aku jumpa,aku pukul habis-habisan.

Si A tidak redha dengan kehilangannya dan hatinya penuh dengan kebencian.Rugilah Si A kerana dia tidak bersabar dengan ujian Allah.Dia lupa walaupun hakikatnya orang yang mencuri telefon bimbitnya namun itu semua telah ditakdirkan oleh Allah.Dia seolah-olah tidak redha dengan percaturan Allah buatnya.

B : Habis hilang handset aku. Tak pelah,mungkin Allah nak menguji aku.Mungkin aku akan dapat handset lain yang lebih baik selepas ini.Yang penting,aku dah berusaha mencari semula.Mungkin bukan rezeki aku.

Si B sedar bahawa dia hanyalah seorang hamba yang sedang diuji oleh Tuhannya.Maka dia bersabar dan redha menerima ketentuan Tuhannya.Baginya pahala atas kesabarannya.

7.Sebagai penutup,marilah sama-sama kita renungkan sebuah hadis.




“Sungguh menakjubkan sikap seorang mukmin itu, segala keadaan dianggapnya baik dan hal ini tidak akan terjadi kecuali bagi seorang mukmin. Apabila mendapatkan kesenangan, dia bersyukur, maka itu lebih baik baginya, dan apabila ditimpa penderitaan, dia bersabar, maka itu lebih baik baginya.”(H.R.Muslim)

Wallahu A'lam..
Segala yang baik itu datangnya dari Allah dan yang buruk itu pun hakikatnya datang dari Allah namun ia disebabkan kekurangan dan kekhilafan diri ini.Andai tersilap,mohon ditegur.Andai ianya baik,mohon disebar-sebarkan.

Jom hayati lagu Rahmat Ujian nyanyian kumpulan Mestica.

Jagalah hati.


Dengan Nama Allah S.W.T. yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, selawat & salam kupanjatkan atas Rasul Junjungan, Rasulullah S.A.W. yang menjadi belahan jiwa setiap insan yang beriman. 

zina

“Katakanlah (Wahai Muhammad), jika benar kamu mencintai Allah, maka ikutilah aku, nescaya Allah akan mencintaimu & mengampunkan dosa-dosamu . Sesungguhnya Dia Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”
(Surah Ali-Imran 3 : 31)

Sahabat-sahabat seperjuanganku,

Izinkanlah diri ini berbicara, luangkanlah masamu biarpun seketika; biarpun tidaklah sehebat mana, namun kuharap picisan ini dapat dibaca. Bukanlah nama yang ingin kutempa, populariti sudah tentu bukan jawapannya jua, sekadar luahan rasa; buat peringatan kita bersama-sama.

Aku sedar sahabat-sahabat sekalian tidak kiralah muslimin & muslimat mulai resah & gelisah dalam memikirkan persoalan teman hidup. Normallah dalam usia lingkungan 18 ke 20-an memikirkan hal-hal sebegini. Itu fitrah kita sebagai manusia, punyai rasa untuk mencintai & dicintai, merindui & dirindui, menyayangi & disayangi (Macam pernah dengar ayat ni kan? Lagu kumpulan In-Team.Lupalah tajuknya). Namun, bukanlah lagu ini yang menjadi isu perdana yang ingin kubahaskan pada ‘post’ kali ini. Jadi, apa persoalannya? Jomlah kita baca dulu sampai habis. Boleh kan?

Sahabat-sahabat seperjuanganku,

                Begitu pantas masa berlalu, pelbagai peristiwa terpahat seiring perjalanan waktu, pelbagai amanah mulai tergalas di bahu; mematangkan sukma & kalbu. Perasaan cinta mulai merasuk kalbu, menenggelamkan diri dalam lautan rindu. Aduhai sahabatku, andainya engkau tahu, betapa sedihnya diriku tatkala melihat dirimu haru-biru.

                Aku akui cinta itu fitrah insani, tidak pernah & tidak akan kunafikan walaupun sekali. Aku juga punyai hati, punyai cinta dalam diri, turut bergejolak menyeksa diri. Namun, aku mengerti cinta bukanlah untuk menyakiti, lantaran itulah prinsipku sehingga kini, biarlah yang tahu hanya Dia & diri ini, tidak akan ada yang tahu selain kami, sehinggalah masanya tiba nanti.

Sahabat-sahabat seperjuanganku,

                Jagalah hatimu. Jangan pernah biarkan walaupun sekali untuk imanmu dikuasai nafsu. Pertahankanlah imanmu sehingga ke akhir waktu. Aku tahu bukanlah mudah untuk dilaku, namun mujahadah itu sangatlah perlu. Ingatlah mujahadah itu sepahit hempedu, kerna syurga itu manis umpama madu; malahan lebih dari itu. Semoga di syurga hakiki kita bertemu.

Ya ikhwani yang kucintai keranaNya,

                Andai engkau menjadi ketua, janganlah cuba bermain kata; memikat dengan keindahan bahasa, kelak tersungkur engkau di hadapanNya. Janganlah sesekali engkau mencuba. Selagi belum bersedia memperisterikannya! Andai langkah dimulai si dia, peringatkanlah kembali hukum Tuhan padanya. Bahawa haram untuk MENGHAMPIRI ZINA, apatah lagi bermanja-manja, berzina tidak perlulah untuk dicerita, semua pun faham belaka.

Ya ikhwati yang kukasihi keranaNya,

                Jagalah bicaramu, janganlah sengaja engkau mendayu-dayu, sendainya tetap engkau begitu, laknat Allah S.W.T. atas dirimu. Jadikanlah malu itu perisaimu, sebagaimana auratmu yang engkau pelihara rapi sebegitu; tudung labuh pilihanmu, malahan berpurdah pula segelintir daripadamu . Jangan biarkan malumu hanya pada pakaianmu, tetapi juga dalam percakapanmu, sudah tentu juga dalam pergaulanmu. Hendaklah malu juga engkau dalam melakukan maksiat pada Tuhanmu, jangan dilupa itu, malahan itulah yang seharusnya menjadi nombor satu.

                Pertahankanlah kemuliaan dirimu, jangan demi seorang lelaki yang belum halal bagimu, engkau gadaikan kemuliaanmu. Jagalah dirimu untuk suamimu, jangan pernah engkau lupakan itu! Janganlah engkau bocorkan segala perihal dirimu, apatah lagi masalahmu, pada si dia yang belum halal bagimu, meskipun dia tunanganmu! Adulah pada Allah S.W.T., Tuhanmu yang satu, yang Maha Mengetahui segala sesuatu, meskipun tersembunyi dalam kalbu. Bukankah Nabi Ya’kub A.S. pun pernah mengajarkan pada aku dan dirimu supaya hanya kepadaNya segala-galanya diadu?

“Sesungguhnya aku hanyalah mengadukan kesusahan & dukacitaku kepada Allah dan aku mengetahui (dengan perantaraan wahyu) dari Allah, apa yang tidak kamu mengetahuinya.”
(Surah Yusuf 12 :86)

                Seandainya tidak mampu, mengapa tidak engkau luahkan pada sahabat-sahabat sejantinamu? Atau pada guru-guru atau murobbitahmu? Mengapa perlu diluah kepada insan yang tidak perlu? Ambillah nasihatku melalui mata hatimu, jangan dibiar nafsu menguasaimu.

Sahabat-sahabat seperjuanganku,

                Janganlah menjadi fitnah kepada perjuangan ini. Jalan ini suci, cinta itu juga suci, jangan sesekali engkau cemari! Tabahkanlah jiwa & hati, moga beroleh rahmat Ilahi. Kusedar bukanlah sesiapa diri ini, tulisan pula tidaklah berkualiti, bukan pula orang selayaknya untuk memberi, tapi hayatilah nasihatku ini, buat bekalan dalam perjalanan ini.

Wallahu A’lam.
Wabillahi taufiq walhidayah wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.